Liburan di Semarang

March 03, 2020

Sudah sebulan lebih saya tidak update blog nih, yah maklum masih jadi karyawan dan memang di kantor sedang hectic ditambah baru-baru ini saya sakit berbarengan sama suami huft. Pergantian tahun 2020 kemarin saya dan suami berlibur ke 3 kota di pulau Jawa, yaitu kota Semarang, Jogjakarta dan Batu Malang tapi benar-benar baru sempat update blog lagi sekarang. Pejalanan kami tempuh dengan jalur darat menggunakan mobil pribadi, selama 7 hari dan kami berangkat dari kota Jakarta. Saya akan menceritakan pengalaman liburan saya ini di tiap masing masing kota ya.

Semarang 2D1N (Desember 2019)

Perjalanan dari Jakarta menuju Semarang memerlukan waktu sekitar 5 jam, sebelum sampai di Semarang kami mampir ke Kendal untuk mengunjungi saudara dari suami yang terkena musibah. Kami sampai pukul 7 malam di Semarang, check in  Hotel kemudian mencari makan malam, hotel yang kami pilih adalah Star Hotel Semarang. Teman-teman saya menyarankan untuk makan malam di pasar Semawis.Sesampai di pasar semawis, tiba-tiba hujan turun dan kami tidak membawa payung. Apes nya lagi nih warug-warung nya banyak yang sudah tutup entah karena hujan atau makanan yang sudah habis. Cukup kecewa sih, tapi mau bagaimana lagi? Sudah terlanjur disini, jadi kami hanya membeli beberapa cemilan dan kembali ke hotel.

Keesokan harinya saya ngotot banget ingin mencoba jajanan hits di semarang, Leker Paimo. Sampai di lokasinya melihat orang banyak sekali yang antri, agak ragu sih sejujurnya tapi ya sudah kadung disitu dan penasaran banget sama rasanya jadi yasudah relain antri. DUA JAM KEMUDIAN baru deh pesanan saya jadi. Katanya sih karena itu sedang holiday seasons jd luar biasa ramenya (ada yang beli 70 pcs seorang). Ekspektasi saya sudah melambung tinggi terbang jauh dilangit gitu kan dan saat dicoba… hmmm biasa saja hahaha eh tapi ini selera masing masing yaaaa, untuk lidah saya mungkin kurang cocok tapi banyak yang bilang ini enak. Tidak mungkin orang rela antri dan beli berpuluh puluh pcs kalau tidak enak kan? Logikanya seperti itu.. tapi menurut saya pribadi sih biasa aja, mungkin karena adonannya berbeda dari leker-leker lainnya dan rasanya unik jadi banyak yang suka.

Tempat berikutnya hanya menjadi tempat singgah sebentar untuk hunting foto haha (iya hamba konten akutu) yaitu Kota Lama Semarang, setelah itu kami melanjutkan perjalanan ke Yogyakarta. Saya merasa kecewa dan tidak puas dengan perjalanan di kota semarang ini, kecewa karena menghabiskan waktu yang sangat sebentar hanya untuk ngantri Leker Paimo hahaha. Alhamdulillah sekali sebulan kemudian berkesempatan untuk mengunjungi Semarang lagi.

Menikmati Golden Hours dia Kota Lama Semarang


Semarang 3D2N (Februari 2020)

Perjalanan ke Semarang yang ke dua kali nya ini pun cukup singkat jadi saya gabungkan disini ya. Kali ini perjalanan kami bertujuan untuk kondangan, dan perjalanan juga ditempuh menggunakan jalur darat. Berangkat sore hari sepulang bekerja di hari jumat dan mampir untuk makan di The Tavern, lalu check in HAKA Hotel Semarang. Keesokan pagi nya kami menghadiri pernikahan kerabat suami saya dan bertemu dengan teman-teman dia yang lainnya setelah itu kami pergi ke Gedong Songo. Dari lokasi pernikahan, perjalanan ke Gedong Songo lumayan jauh, lebih dari 1 jam baru tiba di lokasi.



Di Gedong Songo ini kita bisa melihat 8 candi yang tersebar di bukit-bukit, lho kenapa namanya Songo? songo kan artinya sembilan? saya pun tak tahu, rekan kerja suamiku yang ikut ke tempat wisata ini mengatakan konon katanya jumlah candi nya memang ada 9 namun yang kasat mata hanya 8 ya enatah lah bagaimana kebenarannya. Teman-teman ada yang tau dan bisa mengoreksi pernyataan tersebut? tulis di kolom comment ya..



Dari pintu masuk, untuk mencapai tempat candi-candi tersebut harus dilakukan dengan jalan kaki dan medan yang menanjak. Kalau merasa tak mampu berjalan nanjak kamu bisa sewa kuda kok. Saya mah setrong menolak naek kuda tapi cuma mampu melihat 3 candi saja hahahaha yang setelah itu turun bukit lagi. Asli capek juga loh betis kenceng hahaha, kalau kurang tertarik melihat candi kamu bisa santai sebentar di Ayanaz Gedong Songo. Saya tidak mampir ke Ayanaz karena rame sekali agak malas kalau banyak orang gitu.

Menghirup udara sejuk di perbukitan dan pemandangan hijau yang memanjakan mata saja sudah cukup membuat hati bahagia ya ternyata. Walaupun betis cenat-cenut tapi hati bahagia sih terbayarkan lah, kalau kamu laper saat berjalan-jalan tak perlu khawatir karena banyak warga setempat yang menjual makanan. Makanan yang dijual pun beragam, ada jagung rebus, sosis bakar, mie instan dan masih banyak lainnya.

Pemandangan menentramkan hati di Gedong Songo

Menikamati udara sejuk di Gedog Songo

Oleh- Oleh Khas semarang 

Saya sangat senang belanja oleh-oleh di semarang hahaha biasanya cuma bisa nitip sama siapapun yang ke semarang tapi akhirnya bisa merasakan kalap belanja sendiri di toko nya langsung. berikut oleh-oleh khas semarang yang saya beli:
1. Tahu Baxo bu Pudji
2. Bandeng Presto Juwana
3. Lumpia Basah dan Kering (lupa merk nya)
4. Mochi Gemini (ini nyesel banget cuma beli sedikit 😢)

Intinya begitu memang kalau jalan sama suami, lebih banyak kulineran dibanding ke tempat wisatanya. Makanan dan oleh-oleh pun tak ada satu pun yang sempat di foto, aduh ini selalu lupa sih. Saya dan suami kalau sudah lihat makanan apa lagi yang menggugah selera tuh udah bawaannya mau makan aja gitu jadi tidak sempat di foto deh.

Review Hotel di Semarang 

1. Star Hotel Semarang 

Memilih untuk menginap disini karena baca-baca review hotel ini memiliki kolam renang paling tinggi se Indonesia, hmmm oke kan? tapi sayang nya saya gak sempat berenang tuh (-__-") Kamarnya cukup nyaman dan fasilitasnya lengkap, saya tidak mengambil paket dengan breakfast jadi tidak sempat mencicipi rasa makanannya. Harganya sekitar 600 ribu untuk standard room, harga tersebut tergolong tinggi karena saat saya kesana sedang musim liburan, letaknya cukup strategis dan mudah ditemukan selain itu ukuran kamarnya cukup luas.

Kamar Satar Hotel Semarang

Pool area Star Hotel Semarang 


2. HA-KA Hotel Semarang

Hotel ini letaknya strategis sekali, dekat dengan simpang lima dengan fasilitas yang memadai dan breakfast yang enak! Saat itu saya dapat harga sekitar 350 ribu an permalam dengan tipe kamar deluxe queen bed. Saya sangat puas dengan pelayanan hotel ini, parkirnya valet, kamarnya bersih, wifinya kencang dan tidak hilang-hilang, makanannya pun enak. Sepertinya jika saya berkesempatan untuk datang ke Semarang lagi, saya akan memilih untuk menginap disini lagi.

Ha-Ka Hotel Semarang



You Might Also Like

23 komentar

  1. Aku juga pas ke Gedong Songo gak mampir ke Ayanaz
    Selain bukan tipe tempat wisata favoritku, males aja terlalu rame gitu, lagian kakinya udah pegel ngiterin Candi dari ujung ke ujung hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tosss! sama mba aku juga udah males liat rame banget di Ayanaz padahal kayaknya banyak spot lucu buat foto-foto disana ya klo liat di instagram, haha

      Delete
  2. Road tour 3 kota dalam 7 hari pastinya seru ya, apalagi jalan dengan keluarga. BTW Kota Lama Semarang sekarang sudah cantik ya! 2 Tahun lalu ke sana masih under construction. Artinya harus saya ulang lagi :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lumayan capek tapi mba (ternyata).. aku kira kota Lama emang udah lama seperti itu mba hahaha

      Delete
  3. Wah, sayang ya mbak Isma bisa lihatn candinya 3 aja hihihi udah keburu lelah sih ya. Aku belum pernah berkunjung ke Gedong Songo. Btw harga sewa kudanya berapaan tuh? Bisa berapa lama? Kayaknya kudu lihat 8 candi deh biar afdol hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh mba betis aku udah cenat cenut itu. mending naik kuda deh bayar 100ribu biar bisa lihat lebih banyak candinya..

      Delete
  4. Aku suka tahu baxo Semarang haha. Senengnya bisa liburan ke Semarang masih banyak yang bisa dieksplor ya Mbak selain Lawang Sewu sama Spiegel Resto dan Toko Oen kaya ke Candi Songo sama Kota Lama Semarang yang Mbak Isma kunjungi. Menarik banget buat ide trip long weekend.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mba aku juga sukaaaaa banget tahu baxo! aduh padahal udah ngajak suami ke lawang sewu sama sam po kong. tapi susah parkir ternyata ke lawang sewu terus sam po kong rame banget :(

      Delete
  5. Postingan ini bikin ku rindu eksplorasi semarang :( Kuliner oh kuliner Semarang. ^^

    Cheers,
    Siogie.com

    ReplyDelete
  6. Kota Tua Semarang makin keren ya. Tahun lalu ke sana masih banyak perbaikan sana-sini. Eh tapi itu Candi Gedong Songo kok aku baru tau ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ke semarang lagi mas, gedong songo lumayan asik pemandangannya

      Delete
  7. Gedong Songo Semarang seru juga nih buat ngabisin waktu di weekend ini. Haha

    Salam hangat dari kami Ibadah Mimpi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah udah ada rencana ke semarang nih kayaknya :D

      Delete
  8. Mampir ke Sate Pak Kempleng nggak waktu pulang dari Gedong Songo?


    Aku pun suka banget mampir ke Pasar Semawis. Banyak makanan non halalnya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. pulangnya makan ayam taliwang di semarang haha suka lupa abadikan momen kuliner karena udah keburu napsu liat makanan akutuh

      Delete
  9. wahh asik banget mba bisa liburann.. mantap

    ReplyDelete
  10. Aku nggak pernah bela-belain buat keukeuh cobain makanan di satu resto tertentu, mbak. Buatku, efisiensi waktu lebih penting saat traveling. Jadi daripada harus move cuma buat cari makan, aku akan cari tempat makan di sekitar area yang lagi kukunjungi. Mana aja yang tempatnya nyaman, harganya oke, dan makanan khas daerah tsb. Apalagi kalau udah tau diri kita suka kecewa sama ekspektasi, nah next time sebaiknya nggak perlu gitu lagi :D

    Kemungkinan mbak terlalu malam ke Warung Semawis. Kalau mau ke sana, sekitaran sebelum maghrib aja mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaah, lessons learned T_T gak lagi lagi kayak gitu deh.

      bisa jadi sih kemaleman hahaha lupa akutu, gak kayak jakarta nyari makan jam 11 malem juga masih banyak yang buka...

      Delete
  11. Wah senang nya roadtrip gini kita puas mampir2. Kalau ke Semarang Saya suka makan Nasi Goreng Babat Pak Karmin, tapi antreannya aduhay. Hehehe.

    ReplyDelete
  12. Tampaknya mesti ke Semarang lagi biar lebih puas mba jalan2nya ke Semarang. Thx untuk review hotelnya,bisa jadi pertimbangan nih..

    ReplyDelete
  13. Memang menyenangkan ke Gedong Songo, kalau langit cerah bisa lihat beberapa gunung dari kejauhan, its beautiful! Nggak bosan main di sana, sebelahnya ada tempat selfie namanya Ayana..

    ReplyDelete
  14. ulangi lagi kalau gitu ya mba, wkwkw. kalau lunpia rekomen ke lunpia cik me me yang udah halal. btw aku aja org semarang belm pernah ke gedongsongo loh

    ReplyDelete